Uncategorized

Mitos atau Fakta, Sistem Rem Kombinasi Mudah Mengalami Blong?

SURABAYA, KOMPAS.com – Banyak kabar beredar bahwa combi brake system (CBS) atau rem kombinasi pada sepeda motor mudah mengalami rem blong bila melewati jalan menurun.

Perlu diketahui, rem kombinasi itu sendiri maksudnya rem depan dan belakang bisa bekerja secara bersamaan ketika salah satu tuas rem ditarik. Seperti yang terdapat pada motor-motor matik pada umumnya.

Sistem rem tersebut bertujuan agar daya pengereman terbagi dengan baik, sehingga pengereman menjadi lebih stabil. Namun, rem tersebut justru kurang menguntungkan bila dipakai di jalan menurun panjang. Hal ini dibenarkan oleh Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) bahwa rem kombinasi tidak disarankan untuk jalan yang menurun.

Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Achmad Wildan, mengatakan ketika jalan menurun seharusnya pengereman pada sepeda motor bisa dilakukan bergantian depan dan belakang guna menghindari rem blong.

“Sering terjadi rem blong pada motor matik dengan sistem rem CBS atau rem kombinasi, dalam waktu sehari ketika di Surabaya ini, kami menjumpai kecelakaan tiga sepeda motor karena rem blong di tempat yang berbeda,” ucap Wildan, Senin (5/12/2022) dalam sebuah Webinar ‘Fenomena Rem Blong dan Fakta Kecelakaan Bus & Truk’ di ITS.

Dia mengatakan dari ketiga sepeda motor tersebut, ketiganya menggunakan rem CBS atau rem kombinasi.

“Ketika rem kombinasi ini bekerja, maka dengan satu tuas rem maka rem depan dan belakang akan aktif, ini artinya rem tidak bisa dilakukan bergantian seperti pada sepeda motor dengan rem biasa,” ucap Wildan.

Padahal, menurut Wildan motor matik ini rawan terjadi rem blong karena engine brake sulit dilakukan.

“Untuk sepeda motor manual, ketika melewati jalan menurun bisa melakukan engine brake dengan memasukan transmisi ke gigi rendah, tapi motor matik ini tidak bisa, bahkan ketika tuas gas dilepas, yang terjadi justru transmisi masuk ke posisi netral, sehingga mau tidak mau rem utama menjadi andalan,” ucap Wildan.

Dia mengatakan dengan mengandalkan rem utama sebagai penghambat laju kendaraan di jalan menurun, seharusnya rem bisa dilakukan bergantian depan dan belakang guna menghindari rem blong.

“Kalau remnya bisa bergantian depan dan belakang, maka peluang terjadinya rem blong menjadi lebih kecil, tapi kalau keduanya aktif terus maka keduanya akan sama-sama panas, bisa memicu terjadinya brake fading atau vapour lock,” ucap Wildan.

Jadi, sistem rem kombinasi yang ada pada motor matik faktanya memang kurang menguntungkan jika digunakan di jalan menurun.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Mitos atau Fakta, Sistem Rem Kombinasi Mudah Mengalami Blong?”, Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2022/12/14/101200015/mitos-atau-fakta-sistem-rem-kombinasi-mudah-mengalami-blong-.
Penulis : Erwin Setiawan
Editor : Aditya Maulana

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

Leave a Reply

Your email address will not be published.